Tanggapan kepada "Pengaruh Instagram Memandu Hotel Mewah Gila"

Catatan asal:

Ini adalah tindak balas saya kepada "Instagram Influencers Are Driving Luxury Hotels Crazy" oleh Taylor Lorenz dari The Atlantic. Apabila respons saya mencecah 1,000 perkataan (dibaca 5 minit - sekarang 6 minit), saya tahu bahawa saya harus memberikannya kisahnya sendiri. Saya berhasrat untuk menulis mengenai pemasaran influencer sejak April ketika saya menerbitkan Medium beberapa kali seminggu, tetapi sehingga saya membaca kisah Taylor, kata-kata itu tidak sampai kepada saya. Kemudian saya membaca kisahnya, dan mereka berjaya.

Yang saya tambahkan di sini adalah foto (perlu untuk cerita), beberapa nota dalam kurungan, satu perenggan tambahan dan intro di atas.

[Diedit untuk menambahkan bio untuk konteks: Walaupun bio profil Medium saya hanya menyebut bimbingan ADHD saya, saya mempunyai kredibiliti dalam pemasaran dan media sosial. Saya terlibat dalam komuniti dalam talian dan media sosial sejak pertengahan tahun 90an. Saya menganggap diri saya seorang pakar media sosial. Saya telah menguruskan media sosial untuk orang lain selama bertahun-tahun. Saya mencipta perniagaan bimbingan saya semasa bekerja sebagai Pengurus Media Sosial untuk institusi kewangan yang besar dan akan terus bekerja sebagai satu sambilan, sepenuh masa, dan / atau bebas ketika saya terus membina perniagaan saya. Saya juga mempunyai ijazah (Sarjana Muda Sastera, Kepujian) dalam Komunikasi Massa.]

Saya mempunyai banyak pemikiran di sini [untuk artikel yang disebutkan di atas], dari kedua-dua belah hubungan influencer. Maafkan panjangnya, iaitu panjang pos itu sendiri. Saya akan melihat lebih terperinci mengenai perkara itu dalam konteks artikel:

Linh mengatakan bahawa sementara hotel masih berusaha untuk mengetahui keuntungan bekerja dengan influencer ...

Ini membingungkan fikiran saya bahawa orang berbicara tentang "pemasaran influencer" seolah-olah itu adalah perkara baru dan perniagaan "masih berusaha mengetahuinya." Tidak ada beberapa buku, artikel dan panduan mengenai topik ini sekarang? Pemasaran Influencer ada sebelum Instagram namun, "influencer" telah menjadi identik dengan "Instagram." Pengaruh blogger masih aktif. Niche teratas untuk influencer yang membuat blog (pada pendapat saya): Tech, food, mommy blogger / parenting, perniagaan, kewangan.

Sebab saya meletakkan komen ini di sini di bahagian atas komen saya walaupun petikan itu muncul lebih mendalam dalam artikel ini adalah: Bertahun-tahun yang lalu saya adalah seorang blogger makanan dan dianggap sebagai pengaruh / duta besar - salah satu aspek hubungan influencer. Ini sebelum Instagram. Saya juga menge-tweet dan menggunakan saluran media sosial ketika mereka muncul (tetapi tidak Snapchat). Saya bekerja sama dengan syarikat PR yang menghubungi saya dan secara langsung dengan pemilik perniagaan.

Jangkauan Influencer tidak pernah sempurna. Jumlah saya tidak terlalu tinggi, namun saya mendapat jemputan ke acara dan tawaran produk percuma. Saya menerima tawaran yang sesuai dengan nilai saya dan menolak yang lain. Oleh kerana bilangan saya lebih rendah daripada orang lain, saya memastikan bahawa kualiti saya tinggi dan bahawa saya mengambil perspektif yang berbeza untuk menonjol. Sebagai contoh, saya pernah pergi ke demonstrasi susu padi dan kemudian menulis mengenai kebaikan dan keburukan beras dari sudut pemakanan. Akhirnya, blog makanan saya menjadi fokus pemakanan, dan keinginan saya untuk membezakan diri saya dengan blogger makanan lain (supaya kita tidak menulis perkara yang sama) adalah salah satu sebabnya. Kadang-kadang orang masih menyebut blog makanan saya kepada saya, dan saya mengundurkannya beberapa tahun yang lalu.

Kami mempunyai proses yang cukup ketat, ”kata Jones. "Kami melihat pertunangan lebih daripada yang lain ... Kami harus menyaring pengaruh yang pada dasarnya telah membeli bot. Ada banyak hari ini.

YA. Pasangan saya adalah pemilik restoran, yang merupakan sisi lain dari hubungan influencer yang saya terlibat. Seorang "influencer" dengan 10,000 pengikut pernah membuangnya di Instagram, setelah menelefon restoran dan membuat ancaman itu kerana pasangan saya tidak berikan bayaran balik untuk makanan yang dipesan oleh pelanggan yang tidak berpuas hati dari perkhidmatan penghantaran. Makanan selalu meninggalkan restoran dalam keadaan sempurna - tetap panas di dalam kotak termal sehingga ia dipungut, walaupun - tetapi kadang-kadang pemandu menyoal makanan atau lebih teruk. Pasukan dapur memeriksanya. Semuanya betul pada akhirnya.

Semasa kami menjalankan akaun influencer melalui beberapa alat dalam talian, mereka semua menganggarkan bahawa sekurang-kurangnya 63% pengikutnya tidak nyata (menunjukkan "bot dibeli").

Daripada bayaran balik, pasangan saya menawarkan makanan percuma, tawaran yang dikeluhkan pelanggan di laman web ulasan. Cerita kecil ini juga menggambarkan rasa hak beberapa orang.

Akaun "influencer" itu juga merupakan akaun "hashtag to repostost", dengan kandungan asli yang sangat sedikit. Saya sekarang berhati-hati dengan mereka, bersama dengan "influencer" yang tidak memasukkan nama mereka dalam profil mereka. Akaun tanpa nama dengan sebilangan besar pengikut menaikkan bendera merah. Dalam praktik penyiaran di internet selama beberapa dekad, selalu ada orang yang tidak dikenali dan menimbulkan kekacauan. Itu selalu mengingatkan saya tentang garis dari Jay & Silent Bob Strike Back, “Itulah yang dimaksudkan dengan internet; memfitnah orang tanpa nama. " Kadang kala anonimiti digunakan untuk kebaikan, tetapi dalam keadaan yang tidak berlaku, ia mencabut hak istimewa untuk tidak dikenali untuk semua.

Bedwani mengatakan bahawa sangat penting bahawa hotel menetapkan syarat eksplisit dalam perjanjian mereka dengan pihak yang berpengaruh. "Saya tahu jenama utama yang dibuka dan terbang di pesawat yang penuh dengan pengaruh," katanya. “Tiga perempat dari mereka tidak memposting. Ini adalah kegagalan besar dari pasukan mereka. "

Di sinilah kontrak berguna. Kembali pada zaman saya sebagai "influencer", dianggap tidak enak untuk memaksa jawatan, tetapi sekarang ia perlu kerana bilangan orang yang mengambil kesempatan.

"Sekiranya saya membiarkan anda tinggal di sini sebagai imbalan untuk mendapatkan ciri dalam video, siapa yang akan membayar kakitangan yang menjaga anda? Siapa yang akan membayar pembantu rumah yang membersihkan bilik anda? … Siapa yang akan membayar cahaya dan panas yang anda gunakan semasa penginapan anda? Mungkin saya harus memberitahu kakitangan saya bahawa mereka akan ditampilkan dalam video anda sebagai ganti menerima pembayaran untuk kerja yang dilakukan semasa anda berada di kediaman? "

Tentunya. Tidak seorang pun yang berpengalaman harus bekerja secara percuma dengan alasan mendapatkan "pendedahan", jadi mengapa perniagaan harus dilakukan? Siapa yang akan menanggung kos hotel ini? Mereka mungkin merupakan sebahagian daripada anggaran pemasaran, tetapi umumnya kos untuk kakitangan dan utiliti tidak. Setiap orang harus diberi pampasan untuk masa dan usaha yang mereka dedikasikan untuk pekerjaan mereka dan untuk kos yang berkaitan.

Pasangan saya makan malam (percuma) influencer Instagram di restorannya. Ia diatur oleh seseorang yang memeriksakan penasihat untuk terlibat. Ini hebat dari segi teori. Walau bagaimanapun,

1. Sebilangan besar mereka yang berpengaruh berasal dari pinggir bandar. Orang-orang dari pinggir bandar tidak pergi ke bandar untuk makan, jadi mereka tidak mungkin kembali. Restoran ini cukup dekat dengan rumah mereka sehingga tidak dianggap sebagai "perjalanan" dan terlalu jauh untuk dikunjungi hanya untuk makan malam. Selain itu, mereka mempunyai restoran lain untuk dikunjungi untuk makan malam influencer.

2. Saya telah mengatakan ini selama bertahun-tahun: Hanya kerana seseorang mengklik "suka" atau membalas dengan komen, tidak bermaksud mereka akan membeli.

3. Akhirnya, banyak suka dan komen yang diterima oleh catatan Instagram ini dari tempat yang jauh. Saya membalas (dari akaun Instagram restoran) untuk setiap komen pada setiap posting influencer. Penduduk tempatan mendapat balasan seperti, "Terima kasih, datang dan jumpa kami bila-bila masa." Orang di New York mendapat balasan seperti, "Terima kasih! Toronto adalah penerbangan satu jam dari New York. Mari berkunjung! " Pengulas antarabangsa mendapat sesuatu seperti, "Terima kasih! Tandakan gambar ini untuk rujukan supaya jika anda pernah berada di Toronto, anda ingat untuk melawat kami. " Seorang vegetarian dari luar kota mengomentari foto daging dengan positif, dan kepadanya, saya berkata seperti, "Kami mempunyai pilihan vegetarian dan dapat mengesyorkan restoran lain." Saya menawarkan untuk memberi cadangan kepada banyak penduduk luar untuk menambah nilai dan membuat mereka merasa diterima.

Hanya dua orang yang berpengaruh telah kembali. Seorang membawa sekumpulan orang dan tidak memberi tip.

Seorang lagi "influencer" menghubungi melalui pesanan langsung dan mengatakan bahawa dia ingin berkunjung untuk makan tengah hari. Dia tidak menyebutkan "makanan percuma" tetapi saya merasakan bahawa itu tersirat. Tanggapan saya adalah, "Kami ingin mempunyai anda. Kekayaan utama kami adalah $ 20 dan bufet makanan sampingan dengan semua makanan. Tiada makanan percuma untuk anda, kawan, tetapi anda boleh membayar untuk makan, dan kemudian berkongsi tentangnya, seperti mana-mana isi pengguna yang dihasilkan.

Perniagaan dan pengaruh terbaik yang kami dapat adalah dari orang yang membayar untuk berada di sana, walaupun ia adalah acara "peribadi, eksklusif, di luar menu". Seolah-olah konsep "percuma" menjadikannya kurang berharga.